Covid-19 Melandai, Balimau Paga di Painan Berlangsung Meriah

oleh -71 Dilihat
balimau
Acara Balimau Paga, yang merupakan tradisi khas Kabupaten Pesisir Selatan menjelang bulan suci Ramadhan, kembali dilaksanakan oleh masyarakat di Medan Nan Bapaneh, Kota Painan, Kamis (31/3/2022) petang.

Tradisi Balimau Paga dimaknai sebagai simbol membersihkan diri menjelang tibanya Ramadhan. Namun lebih dari itu, makna yang dikandung Balimau Paga adalah kesempatan untuk saling silaturahmi dan bermaaf-maafan.

Karena tradisi ini didukung penuh oleh masyarakat adat, maka Ninik Mamak dari Pengurus Kerapatan Adat Nagari (KAN) Painan dan seluruh penghulu suku yang ada di Painan diwajibkan hadir dalam acara Balimau Paga yang dimulai sejak sejak pukul 15 WIB hingga berakhir pukul 17.30 WIB.

“Alhamdulillah sejak Covid-19 mulai melandai, maka tahun 2022 inilah Balimau Paga diizinkan secara resmi pelaksanaannya oleh pemerintah dengan tetap menegakkan dengan protokol kesehatan,” kata Ketua LKAAM Pesisir Selatan Drs. H. Syafrizal Ucok, MM Datuak Nan Batuah.

Meski pun Covid-19 sudah melandai, kata Syafrizal Ucok, dalam menjalankan ibadah puasa Ramadhan ke depan tetap saja kita mematuhi Protokol Kesehatan minimal seperti menggunakan masker sebagaimana anjuran dari pemerintah.

Karena itu, tugas dari Ninik Mamak untuk memberikan sosialisasi protokol kesehatan kepada anak kemenakan. Juga untuk menjaga ketenangan selama bulan Ramadhan, Ninik Mamak diharapkan mengeluarkan himbauan kepada kaumnya untuk melarang bermain petasan, melarang ngebut-ngebutan dan mencegah jangan sampai terjadi tawuran.

Sebagai Ketua LKAAM Pesisir Selatan Syafrizal Ucok mengharapkan agar kegiatan keagamaan untuk generasi muda lebih diperbanyak, termasuk pendidikan tentang adat istiadat. “Pesantren Ramadhan hendaknya dapat didorong pelaksanaannya untuk lebih maksimal dengan melibatkan Ninik Mamak yang berada di lingkungan mesjid,” kata

Sementara itu Asisten Pemerintahan dan Kesra Pemkab Pesisir Selatan Gunawan menyambut baik penyelenggaraan Balimau Paga, yang memiliki nilai-nilai positif silaturahmi dan kesempatan untuk saling bermaafan menjelang bulan suci Ramadhan.

Tradisi Balimau Paga kali berlangsung sangat meriah. Arak-arakan dulang yang diatasnya berisi air untuk berlimau dibawa oleh ibu-ibu dari seluruh suku ke lokasi Balimau Paga. Tempat air bisa berupa botol atau teko yang dibalut dengan kertas dan kain warna-warni.

Puncak dari tradisi ini adalah, para pengunjung yang hadir dalam Balimau Paga ini mengusap kening hingga kepala dengan air yang telah bercampur irisan jeruk nipis serta pengharum pandan wangi dan bunga mawar.

Kemudian acara diisi dengan saling bersalaman, saling meminta maaf. Selain masyarakat yang ada di kampung, acara  Paga juga dihadiri sebagian perantau yang sengaja ke pulang kampung halaman. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.